Programmable Logic Controller

Pengontrol Logika Terprogram (PLC), atau pengontrol yang dapat diprogram adalah komputer virtual yang telah adaptasi untuk mengontrol proses manufaktur, seperti jalur perakitan, atau perangkat robotik, atau aktivitas apa pun yang memerlukan kontrol keandalan dan kemudahan pemrograman yang tinggi dan proses analysis kesalahan.

Jenis PLC

➤  TETAP

Fixed PLCs lebih murah, lebih kecil dan lebih mudah dipasang. Terdiri dari modul virtual dan analog yang telah ditentukan (dari sejumlah saluran tetap) bersama dengan prosesor dan unit catu daya.

➤  MODULAR

Jumlah saluran I/O yang terus bertambah, PLC tetap memerlukan komponen interkoneksi terpisah. Fleksibilitas untuk komponen pengontrol dengan kebutuhan aplikasi spesifik. Kapasitas I/O dapat diperpanjang, ukuran memori yang lebih besar dan komunikasi dengan kemampuan unit jarak jauh.

Unit terdiri dari elemen terpisah

➤  Panel kontrol PLC.

➤  MODULE Input.

➤  MODULE Output.

➤  Catu daya.

Cara Kerja PLC

PLC menerima informasi dari sensor terhubung atau perangkat input, memproses data, dan memicu output berdasarkan parameter yang diprogram.

Tergantung pada input dan output, PLC dapat memonitor dan merekam records run-time seperti produktivitas mesin atau suhu operasi, secara otomatis memulai dan menghentikan proses, menghasilkan alarm jika malfungsi mesin, dll ...

Architchture

Langkah Operasi

➤  Input Pindai

Mendeteksi repute semua perangkat input

yang terhubung ke PLC

➤  Pemindaian Program

Menjalankan logika program

yang dibuat pengguna

➤  Pemindaian Output

Berikan energi atau de-energi

semua perangkat output

yang terhubung ke PLC.

➤  Rumah tangga

Langkah ini termasuk komunikasi dengan terminal pemrograman,

diagnostik inner, dll ...

Pindai Waktu

Program berjalan dari instruksi pertama ke anak tangga terakhir. Diperlukan beberapa waktu bagi prosesor PLC untuk mengevaluasi semua anak tangga dan memperbarui"I/O Image Table"dengan status output.

Waktu pemindaian beberapa milidetik dapat dijumpai untuk program kecil dan prosesor cepat. Tetapi untuk sistim besar dengan prosesor yang lebih besar dan program yang sangat besar, waktu pemindaian yang lebih lama (pada urutan 100 ms) dapat ditemukan.

5 langkah siklus pemindaian :

➤  Membaca masukan

➤  Pelaksana program

➤  Memproses permintaan komunikasi

➤  Melaksanakan diagnostik CPU

➤  Menulis hasil.

Antarmuka

Antarmuka pengguna dan Daftar topik interaksi manusia-komputer PLC perlu berinteraksi dengan orang untuk tujuan konfigurasi, pelaporan alarm, atau kontrol sehari-hari.  Antarmuka manusia-mesin (HMI) disebut sebagai antarmuka manusia-mesin (MMI) dan antarmuka pengguna grafis (GUI).

Komunikasi

Model PLC memiliki port komunikasi built-in, menggunakan RS-232, RS-422, RS-485), atau Ethernet. Berbagai protokol biasanya disertakan. PLC yang digunakan dalam sistem I/O yang lebih besar mungkin memiliki komunikasi peer-to-peer (P2P) antar prosesor.

Pemrograman

Program PLC ditulis dalam aplikasi khusus pada komputer pribadi, kemudian diunduh oleh kabel sambungan langsung atau melalui jaringan ke PLC. Program disimpan dalam PLC baik dalam RAM yang didukung baterai atau memori flash non-unstable. PLC dapat diprogram untuk mengganti ribuan relai.

Standar IEC 61131-3 , PLC diprogram menggunakan bahasa pemrograman berbasis Standar. Bahasa pemrograman yang paling umum digunakan adalah Ladder Diagram (LD) dikenal sebagai Logika Ladder.

Menggunakan logika Kontak-Coil untuk memprogram seperti diagram kontrol listrik. Notasi pemrograman grafis yang disebut Sequential Function Charts tersedia pada pengontrol yang dapat diprogram tertentu.

Kekurangan

1.  Terlalu banyak pekerjaan yang diperlukan dalam menghubungkan kabel.

2.  Kesulitan dengan perubahan atau penggantian.

3.  Selalu sulit menemukan kesalahan

4.  Membutuhkan tenaga kerja yang terampil.

5.  Ketika masalah terjadi, waktu hold-up tidak tentu, biasanya panjang.

Keuntungan

1.  Kasar dan dirancang untuk tahan terhadap getaran,

suhu, kelembaban, dan kebisingan.

2.  Memiliki antarmuka untuk Input dan Output

yang sudah ada di dalam controller.

3.  PLC mudah diprogram

memiliki bahasa pemrograman yang mudah dipahami.

[IEC61131-3  International Standard 2th (226)

[IEC61131-3  International Standard (240)

[IEC61131-3  The Fast Guide (5) - IEC

[Introduction to PLC (47) - MME 486

[Programmable Logic Controllers 1th (419) - Dag H. Hanssen

[Programmable Logic Controllers 5th (303) - W. Bolton

[ Programmable Logic Controllers Basic Level (18) - FESTO

[Programmable Logic Controllers Guide (85) - AutomationDirect

[ SIMATIC Controllers (18) - SIEMENS

[ Knowledge | Pengetahuan  ]

[ Avionics Knowledge ]  -  [ The Computer Networking ]

0 Response to "Programmable Logic Controller"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel