LRRA | Low Range Radio Altimeter

Radar Altimeter

Electronic Altimeter

Reflection Altimeter

Radio Altimeter (RADALT),

Low Range Radio Altimeter (LRRA)

- Digunakan pada pesawat, mengukur ketinggian di atas medan saat di bawah pesawat atau pesawat ruang angkasa berapa lama waktu yang dibutuhkan gelombang radio untuk mencerminkan ketinggian dari tanah.

PRINSIP SEDERHANA

Radio Altimeter Menentukan ketinggian dengan mengukur waktu antara transmisi sinyal radio dari pesawat dan penerimaan sinyal yang dipantulkan. sistem modern menggunakan cara lain, misalnya, pengukuran perubahan fase antara sinyal ditransmisikan dan dipantulkan.

Tampilan tinggi radio dihentikan pada saat pesawat terbang naik melalui 2500 ' Above Ground Level  (AGL) dan memulai lagi ketika turun melalui 2500' AGL. Ditegaskan secara visual oleh penampilan / hilangnya sebuah 'OFF' bendera dan munculnya pointer dari balik masker atau aktivasi dari tampilan digital.

Panggilan Radio Altimeter dapat berupa:

-  Diumumkan oleh salah satu pilot, biasanya Monitoring Pilot, baik sesuai dengan SOP

-  Dihasilkan secara otomatis oleh suara sintetis.

Banyak operator memiliki SOP menerapkan panggilan pilot "Rad Alt Live" dibuat selama peturunan sesegera mungkin setelah indikasi ketinggian muncul pada 2500 kaki AGL dalam rangka meningkatkan kesadaran awak dekat dengan medan.

Penggunaan Radio Altimeter merupakan bagian necessary kedua fungsi sistem peringatan kedekatan tanah dan pengoperasian pesawat saat CAT-II / CAT-III di mana digunakan untuk menentukan posisi pesawat dalam kaitan dengan "Keputusan-Ketinggian" yang berlaku.

Prinsip mengukur ketinggian mutlak terletak pada radiasi menyelidiki sinyal dari dalam pesawat dan menerima sinyal yang dipantulkan dari permukaan bumi. Dengan berlalunya waktu diukur nilai sinyal adalah mungkin untuk menghitung ketinggian pesawat:

          t = 2.H / c

di mana c - Kecepatan propagasi gelombang radio;

t - Waktu dari sinyal menyelidik dari pesawat ke permukaan bumi.

Mengukur ketinggian menggunakan dua metode konstruksi altimeter, PULSA atau FREKUENSI

Metode PULSA pesawat memancarkan Sinyal Radio Ffrekuensi 845 MHz) dalam bentuk pulsa radio. Ketinggian diukur pada saat sinyal dari pesawat ke permukaan.

Altimeter menunjuk sesuai dengan metode pulse, mengukur tinggi di kisaran 500-25000 m. Mereka tidak termasuk ke set standar avionik pesawat.

Metode FREKUENSI, mengukur bagian dari sinyal. Pesawat memancarkan sinyal frekuensi yang bervariasi secara linear di kisaran 4200 - 4400 MHz.

Beberapa saat, setelah refleksi kembali dari permukaan bumi, sinyal radio menerima dengan RAL. memproses sinyal yang diterima diukur dengan frekuensi, nilainya dibandingkan dengan frekuensi yang dipancarkan oleh pemancar pada waktu.

Mengukur perbedaan frekuensi sehingga perbedaan frekuensi yang sebanding dengan sinyal dalam waktu dan ketinggian penerbangan pesawat:

di mana     f - perbedaan frekuensi antara sinyal yang dipancarkan dan diterima;

T - periode modulasi frekuensi;

f - deviasi frekuensi.

Metode frekuensi mengukur ketinggian hanya efektif pada ketinggian rendah ampai 1500 m.

Struktur RAL terdiri dari transmisi dan menerima antena dan menerima dan modul transmisi. Antena yang ditempatkan di bawah pesawat. Di dalam pesawat terbang biasanya ditempatkan dua set independen RA.

AIRBUS A-320

[4200-4400 MHz Radio Altimeter

[Altimeter Setting & Use of Radio Altimeter

[Criteria of Radio Altimeters - ITU-R

[Modern Altimeter and Barometer System

[Radar Altimeter

[Radio Altimeter

[Reports of Erratic Low Range Radio Altimeter (LRRA)

[Electronic Navigation Systems

[Aviation Electronic Knowledge

0 Response to "LRRA | Low Range Radio Altimeter"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel