Hybrid Satellite Communications System

Rekomendasi ITU -International Telecommunication Union

     "Sistem Satelit / Terestrial Hibrida - Sistem yang menggunakan komponen satelit dan terestrial dimana kedua komponen saling berhubungan, beroperasi secara independen satu sama lain. - Sistem, Komponen Satelit dan Terestrial memiliki Sistem Manajemen Jaringan yang terpisah dan tidak harus beroperasi pada pita frekuensi yang sama"

Sistem Komunikasi Satelit Hibrida menyediakan komunikasi, terutama akses Internet, hingga pengguna komputer. Mencakup

➤  Sistem Satelit (2 Transceiver)

  ➥  Transceiver Pertama

Menerima dan mentransmisikan sinyal pertama yang diterima dari sistem komunikasi

terestrial ke sejumlah unit pengguna.

  ➥  Transceiver Kedua

Menerima satu set sinyal kedua di pita frekuensi kedua dari unit pengguna

dan mentransmisikan sinyal tersebut kembali ke sistem komunikasi terestrial.

➤  Sistem Komunikasi Terestrial

Sinyal Pertama (Sinyal Downlink)

Dikirim oleh Satelit Direct Broadcast System (DBS) pada frekuensi 12,2 GHz - 12,9 GHz

Sinyal Kedua (Sinyal Uplink)

Diantar oleh Satelit Mobile Satellite System (MSS)pada frekuensi1,0 GHz - 3,0 Ghz

atau diteruskan oleh Node Terestrial yang beroperasi antara 0,8 dan 2,0 Ghz.

Perbedaan Frekuensi antara set pertama sinyal dan sinyal sinyal kedua dianggap optimal untuk transmisi dan penerimaan komunikasi antara Pengguna Komputer dengan Internet. Menggunakan Infrastruktur Komunikasi yang didedikasikan untuk

➤  Transmisi Satelit Televisi melalui Satelit Direct Broadcast System (DBS)

➤  Komunikasi Satelit Seluler melalui Satelit Mobile Satellite System (MSS)

➤  Komunikasi Radio melalui Terrestrial Cellular Systems (TCS)

Konektivitas Hybrid Inmarsat

European Aviation Network (EAN), Kemitraan antara Inmarsat dan Deutsche Telekom, dengan satelit S-band yang menyediakan Liputan Multi-Beam Pan-European. Menggunakan 30MHz (2 x 15MHz) dari Alokasi Spektrum S-Band di seluruh 28 negara anggota UE, ditambah Norwegia dan Swiss.

Pesawat yang terbang rute Eropa akan segera memiliki akses ke INMARSAT (EAN),

  ➤  In-Flight Connectivity Platform

  ➤  Air-To-Ground (ATG).

Menawarkan Layanan Broadband cepat berkualitas tinggi kepada penumpang.

Menggabungkan Satelit dan Air-To-Ground (ATG) -Pertama dari Jenisnya di wilayah, EAN menggabungkanSatelit S-band (2 - 4 GHz) dengan Jaringan Terestrial seluler LTE 4G

Untuk menempatkannya dalam Perspektif,Sistem SwapBroadband Inmarsat

  ➤  Spektrum L-Benggunakan frekuensi sekitar 1.6MHz

  ➤  Sistem SATCOM Ka-Band Global Xpress pada frekuensi 30 - 40GHz.

Menempatkan kecepatan maksimum dari satelit S-band di suatu tempat antara SwiftBroadband 432kbps dan Global Xpress 30-50Mbps, Serupa atau lebih cepat dari SwiftBroadband.

Cara Kerja - INMARSAT

Inmarsat mengatakan

Deutsche Telekom akan membangun dan mengelola Jaringan Broadband

di sekitar 300 Situs Stasiun Ground LTE.(Long Term Evolution)

Saat pesawat mencapai 10.000 kaki,

Konektivitas S-band akan digabungkan dengan segmen tanah 4G LTE.

Beralih antara Satelit dan Darat akan dikelola secara otomatis oleh Sistem Kabin, menawarkan layanan tanpa batas kepada penumpang.

Tiga keunggulan

➤  Spektrum yang sama dapat digunakan kembali

Pada sel yang berdekatan (tiga sel per situs) .Cells dapat dikalikan pada permintaan

tanpa menimbulkan biaya signifikan yang terkait dengan peluncuran satelit.

➤  Kapasitas yang tinggi

Dapat diberikan ke masing-masing pesawat karena Inmarsat mengharapkan

kecepatan data puncak sekitar 75Mbps per sel melintasi area cakupan Eropa.

➤  Perusahaan mengatakan

EAN akan menyediakan lebih dari 50Gbps total kapasitas jaringan.

European Aviation Network (EAN)

Akan melengkapi Jaringan Satelit Ka-band Global Xpress (GX)dan akan menggunakan stasiun ground satelit Inmarsat yang ada.

Di Darat

Stasiun Akses Satelit S-band (SAS) dan Pusat Operasi Jaringan Pusat Inmarsat (NOC) akan dihubungkan oleh jaringan terestrial pribadi, disebut sebagai Inmarsat Data Communications Network (DCN).

[AVIONICS - Knowledge ]

[KNOWLEDGE | Pengetahuan ]

0 Response to "Hybrid Satellite Communications System "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel